Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Wewangsalan

Wewangsalan merupakan salah satu bentuk ungkapan dalam bahasa Bali. Pada pelajaran bahasa Indonesia kita mengenal puisi yang terdiri dari empat baris tiap baitnya. Bunyi vokal pada akhir bait sama dan berpola. Hal ini juga sama dengan wewangsalan yang memiliki bunyi akhir yang serupa.

Wewangsalan

Wewangsalan digunakan untuk mengekpresikan sesuatu hal atau makna yang tidak sama dengan kalimat aslinya. Bagian lariknya biasanya terdiri atas dua, tiga, atau empat kata. Misalnya saja Wewangsalan, Be bebek be guling yang memiliki makna busan kedek jani ngeling (Tadi tertawa, sekarang menangis).

Kalian tidak akan bisa mengetahui makna dari wewangsalan apabila tidak membaca pada buku. Kita ketahui bersama jika antara kalimat ungkapan dan maksudnya sangat berbeda. Hubungan keterkaitannya hanya terletak pada bunyi akhir Be bebek (busan Kedek), Be guling (jani ngeling).

Contoh-Contoh Wewangsalan

No  WewangsalanSuksmanipun
1 Asep menyan majagau Nakep lenggar aji kau
(Menutup botak dengan batok kelapa)
2Ada tengeh masui kaput Ada keneh mamunyi takut
(Ada perasaan tapi takut untuk berbicara)
3 Bakat kocok misi isen Awak bocok tuara ngasen
(Kamu jelek tapi tidak merasakannya)
4 Bangbang dadua ken ceburin Bajang dadua ken anggurin
(Dua perempuan muda yang mana akan didekati)
5 Be lele mawadah kau Suba jele mara tau
(Sudah melakukan tindakan buruk baru menyadarinya)
6 Bedeg majemuh bangsing di banjar Jegeg buin lemuh langsing lanjar
(Sudah cantik juga gemulai, langsing, dan tinggi)
7 Baju gadang potongan gantut Tuyuh magadang tuara maan entut
(Lelah begadang tetapi tidak mendapat apapun)
8 Buangit kali gangsa Magae lengit ngamah gasa (kereng)
(Malas bekerja tapi sering makan)
9 Buah sabo mawadah klukuh Awak bodo buin angkuh
(Kamu jelek, juga angkuh)
10 Cekcek poleng temisi bengil Desek ngereng gisi nengil
(Didorong bergerak, dipegang diam)
11 Clebingkah beten biu Gumi linggah ajak liu
(Dunia luas diisi banyak orang)
12 Dagdag candung selem samah Berag landung kereng ngamah
(Kurus tinggi sering makan)
13 Delem sangut merdah tualen Medem bangun ngamah dogen
(Tidur, bangun, makan saja)
14 Dija kacang ditu komak Dija pejang ditu jemak
(Dimana ditaruh, disana diambil)
15 Eber-eber ilih Bebeger baan nyilih
(Bebeger dari minjam)
16 Gamongan kladi jae Omongan dadi gae
(Pembicaraan bisa dibuat-buat)
17 Gedenan padange teken gondane Gedenan tandange teken gobane
(Besaran tandange daripada mukanya)
18 Gonda godeg bakat kukur Goba jegeg baan pupur
(Mukanya cantik karena makeup)
19 Idup kedele mati kacang Idup jele mati sayang
(Hidupnya buruk tetapi sayang jika mati)
20 Jempiit batan biu Ngajengit ajaka liu
(Nyengir bersama-sama)
21 Jero gede jero luh Suba gede ada nguluh
(Sudah besar ada yang menelan)
22 Jukut gedang apalungan Sira ledang pakayunan
(Siapa yang berkenan)
23 Kadele mawadah kau Awak jele tuara tau
(Dirimu jelek tetapi tidak mengetahuinya)
24 Kamen batik maprada Bakal tidik tuara ada
(Yang akan diminta tidak ada)
25 Kapal api kapal boyongan Pacang napi tiang oyongan
(Mengapa saya diamkan)
26 Maan semal teken kiuh Maan emar teken tuyuh
(Mendapatkan sakit dan lelah)
27 Masuksuk ngaba pales Bilang masuk kereng pules
(Setiap masuk sering tidur)
28 Ngaba pales bareng guun Suba males kereng nurun
(Sudah malas sering menyontek)
29 Ngaba gabus misi granit Goba bagus kereng nglamit
(Mukanya tampan tetapi sering mencuri)
30 Ngaba kau bakat kocok Tuara tau awak bocok
(Tidak mengetahui bahwa dirinya jelek)
31 Ngae pale aji golok Ane males dadi kolok
(Yang malas akan menjadi tidak bisa berbicara)
32 Ngaba pales bareng tali Suba males kereng mlali
(Sudah malas sering jalan-jalan)
33 Ngalih sampi galang bulan Ngali bati kilangan kamulan
(Mencari unting malah kehilangan hal yang berharga)
34 Ngamah tombong misi pusuh Anak sombong ngelah musuh
(Anak yang sombong memiliki musuh)
35 Ngalih bawang bakat masui Ngalih roang bakat gusti
(Mencari teman, mendapat gusti (kasta di Hindu))
36 Nyekjek padang pesu lindung Betek basang pesu kidung
(Perut kenyang, keluar nyanyian)
37 Ngaba gonda keetan bulih Ngaba honda baan nyilih
(Mengendarai motor dari hasil meminjam)
38 Pale rajah aji golok Males melajah dadi belog
(Malas belajar menjadi bodoh)
39 Pepales adeng puun Awak males kereng nurun
(Dirimu malas, sering menyontek)
40 Pangigi di kawahe Tong magigi ke pawahe
(Tidak memiliki gigi ke pawahe)
41 Prakpak balok anggon sundih Awak belog ngaku ririh
(Dirimu bodoh tetapi mengaku pintar)
42 Punyan dagdag lusuh-lusuh Awak degag ngelah musuh
(Dirimu arogan, punya musuh)
43 Rempeyek kacang ijo Yadin jelek masih kanggo
(Meskipun jelek tetapi masih diterima)
44 Senggauk agrobag Mauk biun bobab
(Bohong lagi, berbohong)
45 Sintok masui batu Asing getok magedi malu
(Jarang memukul, pergi terlebih dahulu)
46 Sintat-sintut balebet di punapi Nyen ane ngentut embet lantas mati
(Siapa yang kentut mengeluarkan air banyak lalu mati)
47 Suba bawang buin tanbusin Suba tawang buin tandruhin
(Sudah tahu lagi diragukan)
48 Suba kau buin seluhin Suba tau buin tandruhin
(Sudah tahu lagi diragukan)
49 Suba klungah buin manduri Suba pongah buin juari
(Sudah tidak merasa malu lagi berani)
50 Soksokan misi klukuh Awak bocok ngalih angkuh
(Dirimu jelek mencari angkuh)
51 Timpas puntul pengiris pungak Mimpas nguntuk mairib nyak
(Berseberangan nguntuk sepertinya mau)
52 Tai belek tai blenget Suba jelek mara inget
(Sudah berprilaku buruk, baru ingat)
53 Tiing tamblang apit gumbleng Mua nyambang apit subeng
(Muka nyambang dipepet penutup telinga)


Mungkin banyak dari kalian yang bertanya-tanya. Mengapa tidak langsung disampaikan saja maknanya? Pertanyaan yang bagus tentunya. Wewangsalan berupa ungkapan yang tidak memiliki arti sebenarnya ini, disampaikan agar lawan bicara lebih mengingatnya.

Misalnya contoh wewangsalan tai belek tai blenget. Istilah ini akan terus dingat orang-orang karena terdengar unik dan berkesan. Meskipun yang berbicara tidak ingin menyampaikan tai belek (kotoran) tetapi lebih pada maknanya yaitu Suba jelek mara inget. Sudah bersikap buruk kepada orang lain, baru menyadarinya.

Wewangsalan ini cocok digunakan oleh berbagai kalangan. Entah itu anak-anak, remaja, hingga orang dewasa. Bahkan mulai budayakan untuk diajarkan bagi anak-anak, khususnya anak SD. Materi wewangsalan juga diajarkan pada mata belajaran bahasa bali di Sekolah Dasar.

Anak-anak tidak dituntut mengahafal semua wewangsalan. Cukup mengingat lima sampai sepuluh wewangsalan. Jika dipaksa untuk mengingat semuanya, anak pasti kewalahan. Mari kita tanamkan kecintaan anak-anak kepada bahasa ibu, Bahasa Bali melalui wewangsalan.

Jaman sekarang memang jarang ada orang yang menggunakan wewangsalan dalam berkomunikasi. Hal ini tidak boleh mengurangi semangat kita dalam mempelajari wewangsalan. Mari kita menjadi inisiator dalam gerakan peduli bahasa bali dengan mulai menggunakan wewangsalan.