Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Sesenggakan

Sesenggakan merupakan suatu pengandaian dalam bahasa Bali. Biasanya digunakan untuk menyatakan kejadian atau sesuatu hal yang maknanya dalam. Apabila lawan bicara menggunakan sesenggakan untuk berkomunikasi, kita tidak bisa mencernanya begitu saja. Nalar harus bekerja untuk memproses informasi yang sebenarnya.

Pengandaian yang sering kita dengar dalam kehidupan sehari-hari yakni, dia secantik bidadari. Padahal kenyataannya dia yang dimaksud bukanlah bidadari, melainkan seorang manusia. Hanya saja parasnya atau wajahnya diungkapkan cantik seperti bidadari. Cantik yang melebihi kadar kecantikan pada umumnya.

Jika seseorang menyampaikan sesenggakan, maka kata yang pertama kali terdengar adalah buka. Buka (dibaca buke) yang artinya seperti atau bagaikan. Kata selanjutnya yakni pengandaian yang dimaksud. 

Misalnya buka "cicinge ngongkong, tuara pingenan nyegut", seperti anjing yang menggonggong tapu tidak menggigit. Artinya "Sekadi jadmane sane degag ngaku wanen, kewanten jatinpune getap", seperti manusia yang tegas mengaku berani, tetapi sesungguhnya dia penakut"

Pada konteks sesenggakan tersebut, diandaikan bahwa seseorang yang mengaku berani bagaikan anjing yang menggonggong. Berusaha mengintimidasi orang lain melalui suara. Pada kenyataannya dia penakut karena tidak berani mendekat bagaikan anjing yang tidak mengigit.

Contoh-contoh Sesenggakan

No  SesenggakanSuksmanipun
1 Buka bantene, masorohan Sakadi anake sane madue perusahaan, wantah ngutamayang panyamaanipune kewanten makarya irika.
(Seperti seseorang yang memiliki perusahaan, mengutamakan keluarganya untuk bekerja disana)
2Buka bangken gajahe, joh-joh mabo Sakadi anake sane mapangkat ageng utawi anak sane sugih, yening katiben antuk sengkala, ortinipune maideh-idehan rauh ka jaba kuta
(Seperti seseorang yang memiliki pangkat tinggi atau anak yang kaya, apabila terkena musibah akan diomongkan kemana-mana)
3 Buka batun buluane, nglintik tuah abesik Kaucapang ring anake sane nenten madue nyama wiadin timpal, wantah ipun padidian
(Diucapkan kepada seseorang yang tidak memiliki saudara ataupun teman, dia hanya sendirian)
4 Buka be banone, dawanan bungut Sakadi anake sane demen nuturang wiadin ngraosang omong timpal ring anak lian
(Seperti seseorang yang suka menasehati ataupun membicarakan omongan teman kepada orang lain)
5 Buka benange, kadung suba macelebang Sakadi anake sane kadung ngambil pakaryan, nyalah-nyalah yening ipun makarya nenten jantos puput
(Seperti seseorang yang sudah mengambil suatu pekerjaan, tanggung jika pekerjaannya tidak sampai selesai)
6 Buka besine teken sangihane, pada apesne Sakadi anake sane mapakarya, sang nalih miwah sang sane kadalih, janten sami katahipun nelasang prabeya
(Seperti seseorang yang berprilaku, yang benar maupun yang salah. Semuanya berakhir menderita)
7 Buka bikule, ngutgut sambilang ngupinin Sakadi anake sane madaya kaon wiadin corah, seka kidik ngambil barang-barang timpalipune, kewanten ipun mapi-mapi nulungin
(Seperti seseorang yang memiliki tipu muslihat atau jahat, satu per satu mengambil barang temannya. Dia hanya pura-pura membantu)
8 Buka becicane ujanan, nguci Sakadi anake sane ngucekcak ngomong nenten karwan tuktuk bongkolipun.
(Seperti orang yang terus berbicara tetapi tidak jelas)
9 Buka bikule pisuhin, sumingkin bejit Sakadi anake alit-alit kual, yening ajahin wiadin glemekin ipun sumangkin kual
(Seperti anak keci yang nakal, apabila diajarkan dia akan semakin nakal)
10 Buka bukite ejohin, katon ngrawit Sakadi anake pakantenan ipun saking doh jegeg utawi bagus, kewanten wawu tampek tlektekang ipun bodo, muanipune burik
(Seperti anak yang tampaknya dari jauh cantik dan ganteng, kenyataannya ketika diperhatikan saksama dia jelek, yang laki-laki mukanya bolong-bolong)
11 Buka cicinge ngongkong, tuara pingenan nyegut Sakadi jadmane sane degag ngaku wanen, kewanten jatinpune getap
(Seperti seseorang yang berani, padahal dia penakut)
12 Buka dedalune, kampid baan nyilih Sakadi anake sane ngango bungah becik-becik, kewanten jatinipun pangangge punika makasami antuka nyelang
(Seperti orang yang memakai pakaian yang bagus-bagus, sebenarnya semua pakaiannya tersebut hasil meminjam)
13 Buka dangap-dangape, gede-gede kayune ogara Sakadi anake sane gemba katunan bayu miwah gelar (arta), nagih ngambil pakaryan sane ageng kalih akeh pacang nelasang prabeya
(Seperti orang yang kurang dari tenaga maupun harta, ingin mengambil pekerjaan yang besar. Dia akan berakhir menderita)
14 Buka entikan oonge, ngulah pesu Sakadi anake sane ngomong ngawag-ngawag, sane nenten madasar antuk papineh
(Seperti orang yang berbicara ngawur, tidak memiliki pedoman untuk berpikir)
15 Buka goake, ngadanin ibane Sakadi anake sane corah raris nuturang maling (maling teriak maling)
(Seperti orang yang jahat lalu menceritakan maling
16 Buka jagunge, gedenan ati Kaucapang ring anake sane sombong tur degag, ngaku wanen utawi sugih
(Dibicarakan kepada orang yang sombong dan arogan, mengaku berani dan kaya)
17 Buka jangkrike, galak di bungut Sakadi anake sane galak (gati) di omong, kewanten nenten purun ngalaksanayang
(Seperti orang yang galak ketika berbicara, tetapi tidak bisa melaksanakannya)
18 Buka kamben madare, liunan bikas Sakadi anake sane belog ajum parisolahipun tan anut ring tata krama
(Seperti orang yang sombong, perilakunya tidak sesuai dengan tata krama)
19 Buka kamene uwek jaitin, munjuk benang tuna aji Sakadi anake sane maduwe umah tuduh, raris engsubina antuk upih tuduhipune ical kewanten pakantenan ipun kaon
(Seperti orang yang memiliki rumah bocor, lalu ingin memperbaikinya tetapi berakhir celaka)
20 Buka kambinge ngamah gendola, macueh-cueh Sakadi anake sane ngajengan sedah wiadin maanci, jantos marues-rues bibih ipune barak
(Seperti orang yang makan hasil pajak, lalu bibirnya merah)

Itulah beberapa contoh sesenggakan. Jangan lupa juga mempelajari materi bahasa bali lainnya seperti wewangsalan, sastra bali dan lainnya. Semoga bermanfaat ya.

Sesenggakan yang paling dalam maknanya bagi penulis adalah buka megantung bok akatih (seperti bergantung pada sehelai rambut) yang artinya seperti situasi yang sulit, antara hidup dan mati. Biasanya diungkapkan untuk menyadarkan bahwa ibu melahirkan kita dengan susah payah.

Bayangkan betapa sulitnya dan penuh perjuangan beliau melahirkan sampai merawat kita sebaik sekarang. Beliau mempertaruhkan jiwa demi kelahiran kita ke dunia. Jangan pernah durhaka kepada beliau ya. Sekian.